About Me

My photo
Seorang anak sulung kepada pasangan Mohd Yusof Pandak Abdul Rahman dan Hasnah Yusuf. Seorang kakak kepada 9 orang adik-adiknya. Seorang isteri kepada Nasrul Faiz Firdaus. Seorang ibu kepada seorang anak lelaki, Muhammad Alauddin. Seorang suri rumah sepenuh masa dan sepenuh tenaga ('',). Seorang businesswomen kecil-kecilan aje untuk mengisi masa yang terluang. Seorang yang simple dan mudah didekati. Terima kasih sudi menjengah blog saya yang tiada apa ini..
Powered by Blogger.

Monday, July 22, 2013

Kerana Rindu

Assalamualaikum

Minggu lepas ke Kluang, Johor sebab melawat suami yang tak dapat balik pada minggu tersebut.
Aku pergi dengan mertua, 2 hari 1 malam sahaja.

Asalnya, jadual suami untuk bulan puasa adalah dibenarkan balik pada setiap minggu. Tapi pada hari selasa lepas suami cakap macam tak dapat balik je minggu tu sebab KPP dia ada umum pasal hal tu kat dewan.

Tapi kebanyakan pelajar termasuk suami aku meletakkan harapan yang sangat tinggi agar pengumuman itu tidaklah serius mana.

Suami dah wasap aku sejak selasa tu dah, tapi dia kata biasanya Jumaat dieorang umum semula pasal boleh balik ke tak.

Sampai la pada hari Jumaat, keputusan rasmi adalah TAK BOLEH BALIK pada minggu lepas. 
Suami punyelah frust, sedih dan kecewa dengan pengumuman tu sebab dia memang dah semangat nak balik.

Ada juga beberapa kawan2 dia yang minta rayuan untuk balik tapi perlu dengan alasan yang kukuh.
Suami tak de sebab atau alasan selain nak balik rumah nak jumpa anak bini, tu je, so no point nak buat rayuan.

Tapi suami cuba juga untuk bertanya sama ada dia dapat pelepasan untuk balik.
Bertambah sedih bila jawapan yang diberikan adalah menghampakan.
Suami tak dapat pelepasan untuk pulang sebab alasan tidak kukuh.

Di Kluang, waktu berbuka lebih awal, iklan berbuka kat tv tak kuar lagi, deme dah berbuka dah.
Aku baru jamah kurma segigit dua, suami dah call.

Suaranya sayu bebeno la, sedih sangat la tu.
Dia mengadu sedih sebab tak dapat balik minggu tu dan dia memang berharap untuk balik.

Rindu dia pada Alauddin yang tak tertanggung rasanya.
Aku yang dengor plak tak tenang rasa.

Dalam duk mengadu tu, suara dia dah lain.
Suami menangis......aku memang dah agak, tak lama tu kuar air mata la.

Lagi la jenuh aku nak tenangkan dia.
Sekali suami cakap ajak mama datang Kluang, sebab dia rindu sangat ngan Alauddin.

Aku yang tak sempat nak jamah makanan, terus la call mama.
Aku pun cerita la semuanya kat mama.

Mama dah tentu la lebih memahami anak lelakinya sendiri kan.
Bila aku cakap suami sedih sangat, mama kata ok, jom kita ke Kluang.

Aku pun call suami balik, cakap mama setuju nak gi Kluang.
Malam tu juga, abis terawih, suami keluar cari hotel paling dekat dengan IKWAS.

Suami jumpa hotel yang jarak dia 2km dari IKWAS, terus amik family room.
Then aku terus confirmkan ngan mama waktu untuk bergerak esok pagi.

Sabtu dalam pukul 7 pagi, mama gerak ke Kuala Selangor, nak amik aku. sampai dalam pukul 9 lebih, then aku siap2 semua, pukul 11 lebih kami bergerak la.

Sampai dalam pukul 3 petang kat bandar Ayer Itam. 

Jadual pelepasan suami pulak hanya pada waktu sebelum berbuka dari pukul 4.30 petang sampai 7 malam, kene masuk balik untuk berbuka then 10.30 malam sampai 12 tengah hari untuk membeli makanan bersahur pada yang nak beli makanan luar.

Disebabkan ada lagi sejam setengah, kami berjalan dulu kat Ayer Itam. 
Aku tak de beli apa pun, juz beli kerepek nak makan ngunyah2 kat hotel nanti.

Mama je beli barang2 hiasan rumah, ngan mangkuk kuih raya.
Tak de apa yang aku minat pun sebab barangnya sama je cam tempat2 lain, harga pun tak de la murah mana....same je harga ngan tempat lain.

Pukul 4 cam tu, kami check in kat hotel.
Suami amik Extreme Boutique Hotel, amik superior room.
Harga biasa je, tak de la mahal sangat, RM160 semalam.
Agak besar biliknya, ada 2 queen bed, dan ruang yang luas.

Yang best tu, belakang hotel ni ada bazar Ramadhan.
Kira kami membeli makanan berbuka dan bersahur siap2 kat bazar tu je la.

Masa suami datang ke hotel dalam pukul 4.45 petang tu, punya la berseri mukanya dapat jumpa anak tersayang. 
Hilang terus kot rasa rindu kat anak.
Aku memang tak leh tengok babak drama rupe ni.
Aku tinggal deme 2 beranak, aku gi sibukkan diri aku dengan mengemas beg2 aku...hahaha...kang dengan aku2 sekali sedihhh...jenuh lerr

Alauddin pulak memang menari2 la dapat jumpa abah dia.
Berkepit je la dia ngan abah, sampai mama nak amik dia pun dia tak nak...sampai hati kan....huhu

Pergi bazar pun nak dukung dengan abah je, sampai tertido.
Masa suami nak balik pukul 6.45 petang tu, menangis la Alauddin, dia dah paham abah dia nak pergi lagi.

So, kene la pujuk kejap, bila dia leka main, suami kene kuar cepat tapi senyap, tak leh bye dia sebab dia paham dah..

Lepas maghrib tu, suami wasap cakap dia dapat pelepasan dari 10.30 malam tu sampai la pukul 1 petang esok hari.
Kiranya suami dapat tido sama2 kat hotel
Alhamdulillah, seronok la sebab ada masa lebih lagi untuk suami bersama dengan Alauddin.

Pukul 10.45 malam suami sampai hotel, terus dia berguling dengan Alauddin.
Mama dan abah dah mengantuk dah, tapi Alauddin cergas lagi, tahu kot abah nk datang.

Jadi, malam tu suami la melayan Alauddin sampai la ke tido.
Tido pun dalam pangkuan abah, sebab bila aku amik Alauddin, dia akan panggil abah....abah....tak nak abah dia jauh dari dia, padahal mata dia dah ngantuk tu.

Jadi suami dukung la sekejap sementara nak bagi lelap.
Tak lama pun, dalam 10 minit macam tu, dah tertido dah.

Bangun sahur pun Alauddin jaga sebab mama tersilap bukak lampu, Alauddin rasa silau kot kat mata dia terus merengek nak bangun.

Suami juga yang melayan, memang dia je la melayan, aku nak amik dia kata tak pe la, dia boleh layan, aku ni risau kot penat ke apa...
Pastu pas sahur Alauddin tido balik, suami dah tak boleh tido dah.

Bole plak dia menempek kat sebelah Alauddin, nak cium bau Alauddin katanya.
Sayu plak aku tengok.

Tapi yang bagusnya, aku ada can nak lelapkan mata sebab suami yang jaga Alauddin...huhu..
Bila dah cerah hari, mula la suami sayu balik, sebab dah dekat nak balik.

Puas aku pujuk, lagi 2 minggu boleh la balik, sebab minggu depan suami tak balik, minggu akhir nak raya baru dapat balik.

Tak pe la, nak buat macam mana, bukan kita yang uruskan jadual tu kan, kita kene patuh je la.

Lepas check out tu, nak pisah tu yang dramatik sikit.
Alauddin pulak bila dah salam abah, muka nak cebek sebab tahu kot nak pisah ngan abah balik.

Time ni la yang susah sikit kat aku.
Tengok air mata suami dah meleleh tu, aku apalagi.....

Sempat suami cakap terima kasih kat mama sebab sanggup datang jauh untuk bawa Alauddin jumpa dia.
Adoii...aku sempat cakap, tak mau nangis2, kene kuat, kalau layan perasaan memang boleh wat lemah.

Suami kata dia tak pernah rasa sedih sangat sampai keluar air mata cam tu.
Last die keluar air mata masa aku nak bersalin ari tu, lepas tahu kene czer emergency selepas 31 jam bertarung nyawa, tu sebab dia rasa takut katanya.

Ni sebab sedih sangat....
Masa dah berpisah tu, memang la macam2 rasa kat dalam ni.
Hanya mampu berdoa, cepat lah masa 2 minggu tu berlalu, cepat suami boleh balik...:)

Tapi tak jauh pun lagi, suami dah ngadu sunyi balik, rasa kosong je...
Alahaiii...

Ya Allah, ko berikan kami kekuatan untuk menempuhi ujianMu ini.

Bila suami rasa begini, aku tak leh jadi lemah juga, aku kene lebih kuat dari dia sebab nak terus bagi suami semangat tempuh lagi 4 bulan kursus dia tu......sabar banyak2...

Tapi yang buat aku lebih tersentuh, bila aku cakap kat suami, abang kene kuat tau, kene sabar...tak leh ikut sangat rasa sunyi tu...

Suami cakap kali ni dia tak cukup kuat, dia pun tak tahu kenapa, dan memang pun dia tak pernah berjauhan dengan anak bini pun. Mungkin tu sebab dia rasa sangat sunyi.

Ayat last suami yang memang meresap dalam hati aku kan bila dia cakap cam ni,
Hikmah abang rasa macam ni, abang takkan sanggup nak buat jahat kat isteri dan anak abang..

Alhamdulillah...kalau itu yang suami rasa, kekalkanlah perasaam tak sanggupnya itu sehingga akhir hayat kami Ya Allah.....
seronoknya kalau suami rasa tak sanggup nak buat jahat belakang isteri terutama bab nak tambah lagi sorang, minta dijauhkan lah Ya Allah..

Biarlah suami orang lain yang nak pasang 2 3 4 sekali pun, tapi bukanlah suami aku....huhu..
Aminnn...

As-salam :)

No comments:

Post a Comment